728x90 AdSpace


Latest News
Jumat, 20 Januari 2017

Pantangan Ibu Hamil Dalam Kepercayaan Budaya Tionghoa


BERITA TERBARU - Dalam Kebudayaan dan Tradisi Tiongkok kuno mempercayai bahwa tugas utama wanita adalah melahirkan. Dalam budaya tradisi Tionghua, masyarakat Tionghua memiliki kepercayaan yang turun temurun, mengenai apa yang harus dan tidak boleh dilakukan oleh wanita hamil supaya tidak membawa keburukan, baik bagi bayi itu seperti keguguran, kecacatan atau kematian mau pun keluarga.

Menurut adat Tiongkok kuno, ketika menikah seorang suami harus mengangkat istrinya melewati sebuah penggorengan yang berisi batubara yang menyala ketika memasuki rumah pertama kalinya untuk menyakinkan sang istri akan melewati proses melahirkan dengan sukses.

Dalam masyarakat Tionghua, seorang ibu mertua bertanggungjawab untuk menjaga setiap tindak-tanduk dan kegiatan seharian menantu wanitanya selama mengandung. Walaupun mungkin pada masa sekarang ini, sudah banyak yang melupakan atau pun menganggap hal ini cuma sebagai tahyul saja.

Masyarakat Tionghua juga amat mementingkan anak lelaki. Ini karena anak lelaki dapat melanjutkan keturunan mereka melalui pewarisan nama nenek moyang. Anak perempuan hanya menjadi milik ibu bapa buat sementara waktu saja dan apabila menikah, mereka dianggap sudah menjadi milik keluarga suaminya.

Ada beberapa pantangan atau larangan yang perlu dipatuhi semasa mengandung yang harus diperhatikan dalam tingkah laku sehari-hari yang masih berlaku hingga saat ini, yaitu :

1. Sebaiknya didalam tas atau baju ditaruh pisau lipat atau silet untuk berjaga-jaga dari gangguan mahluk halus. Ini buat menolak sha qi, atau hawa buruk. Ada juga baiknya menggunakan An Tai Fu alias Fu atau jimat pelindung janin, selain menjaga agar ibu hamil tidak keguguran juga jimat itu bisa menolak segala macam jenis setan yang hendak mengganggu si janin. Boleh juga kertas yang dibentuk seperti gunting digantungkan di tirai kasur dan kulit macan di gantung diatas kasur.

2. Tidak boleh pulang lebih dari jam 9 malam, karena tidak baik buat janin bayi. Hal ini karena setelah lewat jam 6 sore maka unsur Yin menguat artinya menjelang malam, sedangkan manusia ini sifatnya Yang!  Bayi dalam kandungan mesti dijaga dari serangan hawa YIN. Yang dimaksud Yin disini bukanlah Setan dan sejenisnya tapi hawa dingin, sifat dingin dari perubahan cuaca.

3. Tidak boleh pergi ke tempat-tempat kotor seperti tempat yang mengandung mistik, rumah duka dan sejenisnya, karena hal ini masih dipercaya dapat mempengaruhi Po alias anasir tubuh si janin yang bersifat Yin.

4. Tidak boleh sembarangan memaku di sana sini. Dalam arti seperti memperbaiki rumah atau memaku sesuatu di dinding terutama dalam kamar tidur, karena bisa mengakibatkan anak yang di dalam kandungan mengalami kebutaan atau mengakibatkan keguguran. Hal ini berkaitan dengan Po Qi, mendobrak Qi dalam rumah jadi tidak baik untuk dilakukan.

5. Tidak boleh mandi lebih dari jam 9 malam, karena hal ini masih berkaitan dengan perubahan Yin - Zi (jam 23 - 01 ) ini saat Yin melemah dan Yang menguat. Wu (jam 11-13) ini saat Yin menguat dan Yang melemah. Jam 5-7 pagi itu saat puncak Yang menuju melemah dan jam 5-7 sore adalah sebaliknya. Jadi semua larangan itu ada kaitannya dengan perubahan Qi atau energi. Bisa juga dikaitkan dengan bioritme tubuh.

6. Tidak boleh menyiksa, memukul atau membunuh hewan, karena bisa mengakibatkan nanti janin bayi terkena penyakit kulit sejak lahir.  Hal ini berkaitan dengan konsep hun dan po dan digabung dengan ajaran Buddhisme.

7. Tidak boleh memindahkan / menggeser lemari, ranjang atau barang-barang yang ada di dalam kamar, karena akan mengakibatkan janin bayi menjadi keguguran.

8. Tidak boleh memegang atau menggunakan benda tajam seperti gunting, pisau, atau jarum terutama diatas tempat tidur, karena akan mengakibatkan bibir janin bayi menjadi sumbing.

9. Tidak boleh menjahit baju, karena bisa mengakibatkan janin bayi lahir tanpa anus.

10. Tidak boleh tertawa keras, marah-marah, membenci atau menghina orang yang cacad atau menggunjingkan orang karena bisa membuat si bayi berperilaku atau wajahnya mirip dengan orang yang digunjingkan atau dihina.

11. Menghindari konflik atau perselisihan dengan orang yang lebih tua, karena bisa mengakibatkan kesulitan saat proses kelahiran bayi.

12. Tidak boleh menonton atau melihat yang seram karena dapat mempengaruhi janin bayi.

13. Tidak boleh sering menggosok perut,  karena bayi yang lahir kelak akan mempunyai sifat yang manja.

14. Tidak boleh duduk di tempat duduk yang sudah rusak, karena dapat mempengaruhi janin bayi.

Pantangan dari segi makanan yang harus dijaga


Ada banyak hal-hal tabu mengenai makanan untuk istri yang sedang hamil. Dipercaya bila istri yang sedang hamil makan makanan yang tidak dipotong dengan baik atau dihaluskan, anaknya akan cacat. Atau bila dia memakan makanan yang warnanya terang-terang, anaknya akan berkulit terang juga.

Wanita yang hamil dilarang sama sekali makan makanan yang tajam seperti nenas dan mangga serta tidak disarankan makan banyak kerana ditakuti bayi akan menjadi besar yang akan membuat sang ibu sukar untuk bersalin.

Wanita Tionghua juga harus kuat dalam menghadapi proses persalinan, sehingga selama masa hamil wanita Tionghua juga akan mengkomsumsi beberapa minuman herbal untuk membantu menguatkan fisiknya saat melahirkan.

Anjuran semasa hamil

Seorang istri yang hamil harus melindungi pikirannya. Dipercaya bahwa semua yang istri lakukan dan lihat akan mempengaruhi anaknya yang belum lahir.  Menurut tradisi China kuno, apa yang mempengaruhi pikiran istri akan juga mempengaruhi hatinya dan juga anak yang dikandungnya.

Seorang istri yang sedang hamil, sebaiknya agar sering berdoa, membaca puisi-puisi atau buku atau cerita yang bijak atau bagus-bagus, dan berujar agar anaknya menjadi orang baik. Karena hal ini akan mempengaruhi perilaku janin bayi.

Dengan serta sering memainkan atau mendengar alat musik yang bersifat tenang, dipercaya bahwa nantinya anak yang lahir akan menjadi cerdas. Musik - musik yang bersifat menggelora dipercaya akan membuat janin menjadi aktif dan bergerak.

Untuk menentukan apakah kandungan itu lelaki atau perempuan

Dalam tradisi budaya Tionghua, masyarakat Tionghua bisa melihat dari bentuk perut wanita yang hamil, terutama apabila kandungan sudah berusia empat bulan ke atas. Jika perut ibu agak bulat, maka kemungkinan bayi yang dikandung adalah perempuan dan sebaliknya lelaki, jika perutnya kelihatan tajam.

Percaya atau tidak beberapa pantangan diatas masih saja berlaku saat ini di masyarakat, walaupun hal ini tentunya terpulang pada diri masing-masing. Yang penting harus diingat dalam hal ini adalah seburuk apa pun kondisi anak yang lahir, tetap harus bisa kita terima dengan lapang dada

BERITA TERBARU DAN TERKINI  BERITA CINTA |  FILM CINTA |  ZODIAK CINTA | CERITA CINTA | DUNIA CINTA | CINTA ROMANTIS | FILM ROMANTIS  di www.nontoncinta.com

  • Blogger Comments
  • Facebook Comments
Item Reviewed: Pantangan Ibu Hamil Dalam Kepercayaan Budaya Tionghoa Rating: 5 Reviewed By: Nonton cinta