728x90 AdSpace


Latest News
Sabtu, 10 Juni 2017

Pengucilan Qatar, Mengapa Indonesia Menghadapi Dilema?


BERITA GOOGLE - Posisi Indonesia cukup dilematis dalam menghadapi krisis diplomatik terkait pengucilanQatar oleh sejumlah negara Arab dan Islam lain, danMUI sarankan pemerintah untuk mengambil prakarsa mencari penyelesaian masalah ini.
Majelis Ulama Indonesia (MUI) mendorong pemerintah Indonesia untuk mengambil inisiatif dalam penyelesaian pemutusan hubungan diplomatik terhadap Qatar oleh sejumlah negara Arab.

Sementara seorang pengamat mengatakan, Indonesia selalu mengalami dilema menghadapi masalah di Timur Tengah, karena kita berhubungan baik dengan semuanya.
Penyelesaian melaluiOKI dan Liga Arab?
Siti Mutia, Pengamat Timur Tengah dari Universitas Gajah Mada menilai Indonesia dapat mendorong Organisasi Kerja Sama Islam, untuk menyelesaikan masalah di Timur Tengah, tetapi ada dilema bagi Indonesia.

"Indonesia selalu mengalami dilema kalau mau menyelesaikan masalah di Timur Tengah, karena kita berhubungan baik dengan semuanya, termasuk Qatar. Bagaimana menyelesaikannya apakah kita diterima oleh semuanya," jelas Siti.

Siti menambahkan Indonesia memiliki kepentingan dalam penyelesaian krisis politik di Timur Tengah karena banyak TKI yang bekerja di sana, begitu pula dengan negara-negara lain yang warganya bekerja di Qatar.

Selain OKI, Liga Arab juga dapat berperan dalam penyelesaian konflik tersebut, hanya saja selama ini kepemimpinan organisasi tersebut tidak tegas dan dalam pertemuan terakhir negara-negara yang tergabung dalam lembaga ini pun tidak tampak ada 'permusuhan'.

Mengupayakan 'islah'
Sebelumnya, dalam jumpa pers khusus, Ketua Dewan Pertimbangan MUI, Din Syamsudin, menyatakan mendukung pemerintah Indonesia untuk segera mengupayakan langkah rekonsiliasi atau 'islah' dan mendesak sidang darurat OKI untuk mencegah perpecahan diantara negara-negara Arab.

"Indonesia mengambil prakarsa mungkin (melangsungkan pertemuan) bukan di kawasan sana, (tapi) di Jakarta atau di tempat lain. Atau, kita mengusulkan kepada pemerintah Indonesia untuk melakukan pertemuan sidang darurat OKI atas undangan Indonesia."

"Atau mungkin sidang darurat negara-negara Islam atau tokoh-tokoh Islam, yang tak hanya melibatkan pemimpin pemerintahan tetapi pemimpin umat atau masyarakat, saya tidak tahu mekanismenya," tambah Din.

Menurutnya lagi, Indonesia sebagai negara mayoritas Islam berada dalam posisi yang tepat untuk menjadi inisiator penyelesaian konflik Qatar dengan Arab Saudi dan sejumlah negara Arab lainnya.
Sementara itu, dalam keterangan tertulis di situs Kementerian Luar Negeri, Menlu Retno Marsudi mengatakan siap berkontribusi untuk penyelesaian masalah di Timur Tengah.

Kesiapan itu disampaikan Menlu kepada Menlu Arab Saudi, Qatar, Turki, Iran melalui sambungan telepon.

Dalam percakapan itu, Menlu juga menekankan pentingnya negara-negara di kawasan Timur Tengah untuk menahan diri dan berupaya untuk mengurangi ketegangan, serta mendepankan dialog dan rekonsiliasi dalam penyelesaian masalah ini.
RI 'berkepentingan' untuk ikut menyelesaikan krisisQatar karena ada tenaga kerja Indonesia di negara tersebut. (STR/AFP/GettyImages)
Pengamat Timur Tengah dari UGM Siti Mutia, mengatakan, negara-negara yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar itu sebelumnya tak pernah memberikan peringatan atas tuduhan mendukung kelompok militan.

"Pertemuan terakhir dalam Liga Arab mereka baik-baik saja, tidak ada juga warning dari Arab Saudi terhadap Qatar mengapa kamu mendukung teroris, kalau mendukung dengan teroris kita akan putuskan hubungan diplomatis. Itu tidak ada," kata Siti.
Para buruh migran bekerja diQatar antara lain di sektor konstruksi, pertambangan dan pekerja domestik. (STRINGER/AFP/GettyImages)
Selama ini Emir Qatar memang pernah memprotes penggulingan Presiden Mesir, Mohamad Morsi, tetapi bukan berarti mendukung kelompok Ikhwanul Muslimin.

"Memang ketika Morsi diturunkan Qatar protes tidak setuju karena dia satu-satunya presiden yang terpilih sebagai presiden lewat pemilu. Sebelumnya itu kan menggantikan presiden karena terbunuh atau meninggal."

"Jadi waktu itu seperti mendukung Morsi, tetapi saya tidak membaca bahwa Qatar memberi dana atau melindungi orang-orang ikhwanul Muslim," kata Siti.

Tujuh negara -antara lain, Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab, Yaman- memutus hubungan diplomatik dengan Qatar pada Senin (05/06) lalu karena menuduh Qatar mendukung kelompok ekstremis dan militan ISIS, Al-Qaeda serta Ikhwanul Muslimin.

Namun Qatar menolak tuduhan tersebut.

"Tidak ada satu pun bukti bahwa pemerintah Qatar mendukung Islam Radikal," tegas Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed Bin Abdulrahman al-Than.

Pemutusan hubungan diplomatik dengan Qatar menyebabkan sejumalah negara Arab menutup wilayah udaranya untuk maskapai Qatar Airways sementara maskapai penerbangan milik Uni Emirat Arab dan Arab Saudi menghentikan penerbangan ke dan dari Qatar.



BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis

Bantuan Anda, Berita Heboh, Berita International, Berita Terkini, Berita Unik, Cerita Cinta, Cerita Lucu, Cerita Mengharukan, Entertainment, Film Cinta, Film Lucu, Film Mengharukan, Handphone, Kesehatan, Kuliner, Orang Hilang, Penipuan, Sejarah, Slider, Sports, Tionghoa, Video, Zodiak
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments
Item Reviewed: Pengucilan Qatar, Mengapa Indonesia Menghadapi Dilema? Rating: 5 Reviewed By: BG