728x90 AdSpace


Latest News
Kamis, 03 Agustus 2017

Kisah Pasangan yang Nekat Berhubungan S3ks di Makam Keramat, Berakhir Gencet dan Mengerikan


BERITA GOOGLESejak ditinggal pergi sang ayah yang telah tutup usia, kini Salam (31) harus menggantikan pekerjaan sang ayah sebagai juru kunci komplek makam Ratu Bagus Kuning, Senin (31/7/2017).

Anak ketujuh dari delapan bersaudara tersebut harus mengemban amanat yang diberikan sang ayah ketika masih hidup.

"Ayah saya namanya Nasir, beliau tutup usia diumur 68 tahun, sekarang saya yang jaga disini", jelasnya.

Sambil mengenakan peci berwarna hitam di kepalanya, ia terlihat sedang sibuk - sibuknya menyapa tamu yang datang berkunjung.

Pengunjung kebanyakan masuk dan melihat dari dekat Makam Ratu Bagus Kuning.

"Banyak yang datang untuk berziarah, tidak lebih dari itu", singkatnya.

Salam mulai menjalankan amanat sang ayah untuk menjadi juru kunci makam sejak pertengahan bulan Januari.
Meski pekerjaan yang dilakoninya baru seumur jagung, tapi ia sudah beberapa kali mendapatkan pengalaman mistis.

Meski bukan ia yang mengalami tetapi Salam sering mendapatkan cerita mistis dari pengunjung.

Pernah ada pengunjung yang mungkin tanpa sengaja buang air kecil di sekitaran komplek, tak beberapa lama kemudian pengunjung tersebut mengalami kegelisahan dan kondisi tubuhnya perlahan melemah, sepert orang yang mau pingsan.

Dan juga pernah terjadi ketika seorang dari pondok pesantren datang untuk berziarah, secara tidak langsung ketika sedang ingin masuk gerbang makam, orang tersebut tersenyum sendiri dan berkata (wah besar sekali istana ini).

"Ada beberapa kejadian yang di luar akal sehat, yang paling mengejutkan ketika seorang pengunjung berkata kalau pemakaman ini adalah istana yang besar, sepertinya dia melihat sesuatu yang tidak bisa saya lihat," ungkap Salam.

Komplek Pemakaman sendiri terletak di Jalan DI Panjaitan Seberang Ulu II Plaju, tepatnya di belakang Stadion Patra Jaya.

Tak hanya Makam dari Ratu Bagus Kuning, di tempat tersebut juga ada makam Bujang Juaro, Penghulu Gede Datuk Buyung Kuncung Mas, Panglima bisu, Panglima semut, Panglima api, Syeh Idrus, serta Putri Kembang Dadar.

Banyaknya makam dari orang-orang lama, yang dulunya berjasa besar dalam penyebaran Agama Islam membuat daerah sekitaran makam memiliki beberapa larangan.

Setiap pengunjung yang datang untuk berziarah harus menjaga sikap, biasanya bagi pengunjung yang melanggar peraturan akan mendapatkan balasan, badan menjadi panas tinggi, berkurangnya stamina tubuh, bahkan ada yang sampai pingsan.

"Karena di sini makam keramat, maka kita harus menjaga sikap agar tidak mendapatkan pengalaman buruk", terang Salam.

Ia juga menambahkan peraturan yang diterapkan seperti tidak boleh merasa sombong, dilarang buang air kecil sembarangan, tidak boleh mabuk-mabukan apalagi bila sampai berzina di dekat area makam, jika sampai itu terjadi maka bersiaplah untuk menaggung risikonya.

Salam juga berbagi pengalaman dari cerita ayahnya ketika masih hidup, peristiwa yang tak ingin dirasakan oleh setiap orang itu bermula ketika ada sepasang muda - mudi yang sedang dimabuk asmara berjalan beriringan sambil berpegangan tangan duduk di seputaran makam.

Karena dulunya kondisi komplek pemakaman masih sepi, akhirnya dengan sadar pasangan yang belum resmi menjadi suami istri tersebut melakukan hubungan suami istri.

"Menurut ayah saya cerita tersebut nyata dan pernah terjadi di tahun 2000 ke bawah", jelasnya.
Setelah melakukan hubungan terlarang, bukannya memasang pakaiannya secara diam - diam, tetapi pasangan tersebut malah berteriak minta tolong.

Teriakannya yang besar langsung mengundang keramaian warga sekitar, saat ditemui kondisi pasangan tersebut sangat miris, dengan kondisi tak tanpa busana mereka terlihat sedang bertindih badan.

Akhirnya mereka dibawa warga menuju rumah sakit terdekat, warga sekitar juga langsung mengabarkan keluarga pasangan tersebut.

Setelah dibawa ke rumah sakit, dokter mengatakan kalau alat kelamin si pria bertambanh ukuran dan tidak bisa dikeluarkan dari dalam kemaluan pasangan wanitanya.

Karena keluarga merasa malu, keputusan sepenuhnya diberikan kepada dokter, akhirnya dokter menyarankan untuk memotong kelamin pria tersebut.

Setelah berhasil dipisahkan pasangan itu akhirnya meninggal dunia.

"Itu adalah cerita dari ayah saya dan yang menyaksikannya warga sekitar", tutur Salam.
Empat Kasus Pasangan Gencet di Indonesia

Gancet atau penis captivus adalah kasus di mana alat kelamin pria tidak bisa keluar dari alat kelamin wanita.

Secara medis, ini memang sangat mungkin terjadi karena kelamin wanita menyusut atau vaginimus.
Vaginismus merupakan kasus kekejangan tidak normal pada otot di sepertiga bagian luar alat kelamin wanita.

Kekejangan itu bisa karena ketakutan, panik, takut hamil, penyakit kelamin, kotor, takut dosa dan sebagainya.

Si wanita menganggap hubungan seks sesuatu yang negatif atau menakutkan. Sehingga, kasus ini bisa terjadi akibat fisik maupun psikis.

Ada pula kepercayaan bahwa gancet karena kutukan atau santet.

Di suku tertentu, seorang suami memasang rajah doa-doa untuk menjaga kesetiaan sang istri.

Kepercayaannya, jika si istri menyeleweng, maka akan terjadi kasus gancet.

Kasus di Kenya itu bukan yang pertama. Sebelumnya pada November 2016 juga terjadi kasus yang sama.

Waktu itu, tiba-tiba di dari sebuah pondok ada teriakan seorang perempuan.

Ketika masyarakat masuk ke pondok tersebut, ternyata wanita itu sedang bercinta dan tak bisa lepas alias gancet.

Masyarakat kemudian memanggil dukun untuk melepaskan pasangan tersebut.

Pada 2012, kasus yang sama terjadi di Nairobi, Kenya.

Pasangan selingkuh terjebak gancet hingga akhirnya suami si wanita mengetahuinya.

Mereka akhirnya dipisahkan oleh dukun dan lelaki peselingkuh itu harus membayar ganti rugi kepada suami wanita itu sebesar 14 poundsterling.

Namun, kasus penis captivus juga bisa terjadi pada pasangan suami-istri.

Kasus ini terjadi di Inggris pada 1947 dan ditangani oleh Dr Brendan Musgrave di Royal Isle of Wight County Hospital dan dilaporkan oleh The British Medical Journal.

Kasus mati gencet

Sedangkan kasus mati karena gencet terakhir terjadi di sebuah kota di China pada awal 2016.

Seorang lelaki tua mati saat bercinta dengan wanita penghibur dalam posisi gancet.

Keduanya kemudian dibawa ke rumah sakit untuk diposahkan.

Informasi ini sempat tertutup dan rumah sakit tak mau memberi keterangan.

Namun, banyak saksi yang menyatakan bahwa mereka gencet dan si pria tua dalam kondisi sudah meninggal dunia.

Kasus mati karena gencet banyak dikabarkan di berbagai daerah, termasuk di Indonesia.

Namun, banyak pula yang hanya hoax, sebagian kabar yang belum terkonfirmasi.

Berikut beberapa kabar kabur soal mati gencet di Indonesia

1. Mati gencet Karawang

Yang paling terkenal adalah kasus mati karena gencet di karawang.

Berita ini bahkan menyebar di media sosial dan disertai gambar.

Ternyata, kabar ini hanya hoax dan foto mayat gancet dalam bungkusan hanya rekayasa dari adegan sebuah film Indonesia.

2. Mati gencet di Klaten

Pada akhir 2012 silam, muncul kabar bahwa ada sepasang kekasih mati gencet di Sendang Sumur Gumuling, Dukuh Bendungan, Desa Bentangan, Kecamatan Wonosari, Klaten.

Namun, berita ini tak jelas dan kepala desa setempat membantah adanya kasus itu.

3. Mati gencet di Kebun Raya Bogor

Pada tahun 90-an, muncul isu bahwa ada pasangan kekasih gancet saat bercinta di Kebun Raya Bogor.

Kabarnya, sepasang mahasiswa yang melakukan zina harus disuntik mati untuk dipisahkan.
Kabar ini juga tak jelas juntrungnya, tapi sempat menggegerkan masyarakat.

4. Mati gancet di Gorontalo

Kabar menghebohkan soal gancet datang dari Gorontalo, Sulawesi.

Dari mulut ke mulut dikabarkan, seorang wanita berusia 30 tahun melakukan hubungan intim dengan anaknya yang berusia 15 tahun.

Dikabarkan, pasangan ini mencoba bertahan beberapa hari.

Namun, mereka akhirnya menyerah dan diatasi tim medis.

Sayang, kondisi mereka sudah telanjur melemah dan akhirnya meninggal dunia.

Tak ada keterangan resmi dari rumah sakit atau kepolisian, tapi kabar ini sempat menyebar dan ramai.



BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis


  • Blogger Comments
  • Facebook Comments
Item Reviewed: Kisah Pasangan yang Nekat Berhubungan S3ks di Makam Keramat, Berakhir Gencet dan Mengerikan Rating: 5 Reviewed By: BG