Korsel Juga Tembakkan Rudal Nyaris Bersamaan dengan Korut


BERITA GOOGLE - Militer Korea Selatan (Korsel) ternyata juga menembakkan peluru kendali (rudal) balistik yang waktunya nyaris bersamaan saat Korea Utara meluncurkan rudal yang menerobos wilayah udara Hokkaido, Jepang, Jumat (15/9/2017).

Dua rudal balistik Seoul ditembakkan hanya berselang enam menit atau saat rudal balistik jarak menengah (IRBM) Pyongyang masih dalam penerbangan tengah menuju wilayah udara Jepang.

Dua rudal Seoul diluncurkan di bawah perintah cepat dari Presiden Moon Jae-in untuk merespons manuver senjata Pyongyang.

Kedua peluru kendali yang ditembakkan tentara Korsel adalah rudal Hyunmoo-2. Peluncuran dilakukan dari salah satu basis yang berada di dekat perbatasan dua Korea. 

“Salah satu rudal terbang seperti yang diperkirakan, yang lainnya masuk ke perairan pada tahap awal peluncuran tersebut,” kata pihak berwenang Seoul kepada kantor berita Yonhap.

Militer Korea Selatan—sekutu Amerika Serikat—tidak memberikan konfirmasi atas peluncuran senjatanya yang hampir bersamaan dengan peluncuran rudal Korut. Langkah Korut sendiri diyakini sebagai ekspresi kekesalan atas sanksi keras yang dijatuhkan Dewan Keamanan PBB pada Senin lalu.

Presiden Moon telah menggunakan kata-kata terkuat untuk mengutuk tindakan negara tetangganya tersebut. Menurutnya, dialog dengan negara tertutup tersebut tidak memungkinkan untuk saat ini.

“Menyerbu kecaman, peringatan masyarakat internasional dan resolusi Dewan Keamanan PBB, Korea Utara kembali melepaskan sebuah rudal balistik. Saya dengan tegas mengutuk dan mengekspresikan kemarahan pada serangkaian provokasi ini oleh Korea Utara,” kata Moon.

Meski tidak memungkinkan untuk saat ini, dia tetap menyerukan peredaman ketegangan di Semenanjung Korea melalui dialog.

”Dialog tidak mungkin terjadi dalam situasi seperti ini. Sanksi dan tekanan internasional selanjutnya akan memperketat untuk memaksa Korea Utara untuk tidak memilih opsi lain selain melangkah maju menuju dialog yang sesungguhnya,” ujar Moon.

Sehari sebelum menembakkan IRBM, rezim Kim Jong-un yang berkuasa di Korea Utara mengancam akan menenggalamkan Jepang ke laut dengan bom nuklir. Alasannya, Jepang mendukung resolusi sanksi Dewan Keamanan PBB atas uji coba senjata nuklir terbaru Pyongyang, 3 September lalu.

Selain Jepang, AS juga diancam, yakni sebagian wilayahnya akan dikurangi menjadi abu.

”Keempat pulau di kepualauan (Jepang) harus tenggelam ke laut oleh bom nuklir Juche. Jepang tidak lagi perlu ada di dekat kita,” bunyi ancaman yang dilontarkan Komite Perdamaian Asia Pasifik-Korea Pyongyang, sebuah komite yang menangani hubungan dan propaganda eksternal Korut. 

“Mari kita mengurangi daratan AS menjadi abu dan kegelapan. Mari kita lampiaskan dendam kita dengan mobilisasi semua sarana pembalasan yang telah dipersiapkan sekarang,” lanjut ancaman komite tersebut yang disiarkan kantor berita negara Korut, KCNA.



BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis

Bantuan Anda, Berita Heboh, Berita International, Berita Terkini, Berita Unik, Cerita Cinta, Cerita Lucu, Cerita Mengharukan, Entertainment, Film Cinta, Film Lucu, Film Mengharukan, Handphone, Kesehatan, Kuliner, Orang Hilang, Penipuan, Sejarah, Slider, Sports, Tionghoa, Video, Zodiak
Labels: Berita International, Slider

Thanks for reading Korsel Juga Tembakkan Rudal Nyaris Bersamaan dengan Korut. Please share...!

Sports

S

Sejarah

Kesehatan

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms
Back To Top