Krisis Nuklir Korut, Trump Salahkan Clinton


BERITA GOOGLEPresiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, menyalahkan mantan pesaingnya dalam pimpres lalu, Hillary, dan suaminya mantan presiden Bill Clinton atas krisis nuklir Korea Utara (Korut). Hal itu diungkapkan Trump dalam cuitan di akun Twitternya.

"Setelah mengizinkan Korea Utara untuk meneliti dan membangun nuklir sementara Sekretaris Negara (Bill C juga), Hillary sekarang mengkritik," cuit Trump seperti dikutip dari CNN, Kamis (22/9/2017).

Trump rupanya mengacu pada kritik Hillary terhadap pidatonya di Perserikatan Bangsa-Bangsa saat tampil di acara "The Late Show" CBS dengan Stephen Colbert. Hillary mengkritik Trump karena pesan yang disampaikannya "sangat gelap" dan berbahaya. Hillary menambahkan bahwa Trump harus mendekati ketegangan di Semenanjung Korea dengan diplomasi.

"Saya pikir itu sangat gelap, berbahaya, bukan jenis pesan yang harus dipuji oleh pemimpin negara terbesar di dunia," katanya. 

"Tentu saja, ketika Anda menghadapi situasi yang berbahaya, seperti apa yang terjadi di Korea Utara, untuk memperjelasnya, pendekatan pertama Anda harus selalu diplomatis," sambungnya.

Hillary melanjutkan: "Apa yang saya harap Presiden katakan adalah sesuatu yang sejalan, 'Nah, kita menganggap ini berbahaya bagi sekutu kita, ke wilayah ini, dan bahkan ke negara kita. Kami memanggil semua negara untuk bekerja sama dengan kita untuk mencoba untuk mengakhiri ancaman yang ditimbulkan oleh Kim Jong Un.' Dan tidak memanggilnya 'Rocket Man', lagu lama Elton John, tapi untuk mengatakan, dengan jelas, 'Kami tidak akan mentolerir serangan terhadap teman atau diri kami sendiri.'"

Pada tahun 1994, pemerintahan Clinton mengumumkan Kerangka Kesepakatan dengan Korut, yang menyatakan Semenanjung Korea bebas nuklir sebagai imbalan atas sejumlah bantuan energi dari AS. 

Pemerintahan Bush pada awalnya keluar dengan sikap keras terhadap negara tersebut sebelum melunakkan pendekatannya - termasuk mengeluarkan negara itu dari daftar sponsor teror negara pada tahun 2008 - sebagai imbalan atas akses ke fasilitas nuklir Korut.

Pemerintahan Obama juga mencoba diplomasi, dan Korut setuju untuk menghentikan program rudal nuklirnya pada tahun 2012 sebagai imbalan atas bantuan pangan.

Namun, pada akhirnya, tidak satu pun tindakan ini berhasil membuat negara itu mengakhiri program nuklirnya.

Trump menyampaikan peringatan hari kiamat kepada Korut saat berpidato di PBB dan mengolok-olok pemimpin mudanya. Dia memperingatkan AS akan menghancurkan Korut jika dipaksa untuk mempertahankan diri atau sekutu-sekutunya. Ia menambahkan bahwa sementara AS memiliki kekuatan dan kesabaran yang besar, pilihannya dapat segera habis.

Secara langsung menempatkan pemimpin negara tersebut dalam sebuah peringatan, Trump menyarankan agar Kim Jong-un tidak dapat bertahan dalam serangan Amerika.

"Manusia roket sedang dalam misi bunuh diri untuk dirinya sendiri," katanya.




BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis


Labels: Berita International, Slider

Thanks for reading Krisis Nuklir Korut, Trump Salahkan Clinton. Please share...!

Sports

S

Sejarah

Kesehatan

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms
Back To Top