Pasukan Kurdi Diperintahkan Habisi Warga Asing Anggota ISIS


BERITA GOOGLESebuah perintah khusus diberikan kepada pasukan Kurdi yang melawan sisa-sisa kelompok ekstrimis ISIS di Raqqa. Perintah khusus itu ditujukan kepada warga asing yang bergabung dengan ISIS. Bunyinya: bunuh mereka di medan perang.

Tidak ada pemerintah yang secara terbuka menyatakan keprihatinannya tentang nasib warganya yang pergi dan bergabung dengan ISIS. Di Prancis, yang telah mengalami serangan teror berulang yang diklaim oleh ISIS termasuk serangan di Paris pada 13 November, Menteri Pertahanan Florence Parly adalah di antara sedikit orang yang mengatakannya dengan tegas.

"Jika jihadis binasa dalam pertempuran ini, saya akan mengatakan itu yang terbaik," kata Parly kepada radio Europe 1 minggu lalu seperti dikutip dari Foxnews, Minggu (22/10/2017).

Menurut Amerika Serikat (AS), itu adalah perintah.

"Misi kami adalah memastikan bahwa setiap pejuang asing yang berada di sini, yang bergabung dengan ISIS dari negara asing dan datang ke Suriah, mereka akan mati di sini di Syria," kata Brett McGurk, utusan penting AS untuk koalisi anti-ISIS.

"Jadi jika mereka berada di Raqqa, mereka akan mati di Raqqa," sambungnya dalam sebuah wawancara dengan televisi Al-Aan yang berbasis di Dubai.

Seorang komandan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi mengatakan koalisi telah memberi foto dan nama kepada pejuang Kurdi untuk mengindetifikasi jihadis asing. Mereka dipandang sebagai ancaman dan menjadi beban untuk sistem peradilan negara asal mereka.

Komandan tersebut mengatakan bahwa pejuang yang didukung AS sedang memeriksa orang-orang yang dicari di antara orang mati atau beberapa orang asing yang ditangkap.

Seorang pejabat YPG, tulang punggung SDF yang juga mengelola cabang keamanan dan intelijen lokal, mengatakan orang asing yang memutuskan untuk berperang sampai akhir akan "dieliminasi". Bagi beberapa tahanan, pasukan Kurdi berusaha menghubungi negara-negara asal.

"Dan kami mencoba menyerahkannya. Tetapi banyak yang tidak mau mengambil (tahanan) mereka," katanya. 

Tidak ada negara yang mengaku menolak untuk mengambil kembali warga negara yang tergabung dalam ISIS, termasuk perempuan dan anak-anak mereka. Tapi hanya sedikit yang berusaha melakukan pemulihan.

Di Irak, ratusan pejuang ISIS telah menyerah atau telah ditahan, dan keluarga mereka telah dikumpulkan ke dalam kamp penahanan. Orang-orang diadili dan menghadapi hukuman mati jika dihukum karena tuduhan terorisme, bahkan jika mereka orang asing. Seorang pejuang asal Rusia telah digantung.

Prancis, yang secara rutin melakukan intervensi ketika warga negara di luar negeri menghadapi hukuman mati, tidak mengatakan apapun tentang jihadisnya di Irak. Warga negara Prancis yang bergabung dengan ISIS adalah yang paling banyak ketimbang negara Eropa lainnya.

Orang asing yang ditangkap oleh pasukan Kurdi berada dalam posisi yang lebih genting karena SDF tidak menjawab pemerintah Suriah dan tidak memiliki negara sendiri. Seorang wanita Suriah yang suaminya asal Prancis menyerahkan diri kepada penguasa Kurdi pada bulan Juni mengatakan bahwa dia tidak memiliki akses kepadanya dan tidak tahu di mana dia berada 50 hari setelah mereka berpisah. Dia menyangkal suaminya adalah seorang pejuang ISIS.

Kamp pengungsi warga sipil dari Raqqa hanya berisi wanita dan anak asing. Mengenai nasib warga Prancis di sana, Kementerian Luar Negeri Prancis memberikan tanggapan singkat: "Prioritas kami hari ini adalah untuk meraih kemenangan penuh atas Daesh," menggunakan istilah Arab untuk ISIS. Diplomat Jerman mengatakan bahwa semua warga negara berhak mendapatkan bantuan konsuler.

Saat pertempuran terakhir di Raqqa berakhir, Parly memperkirakan beberapa ratus pejuang asal Prancis masih berada di zona perang. Bagi Jerman, sekitar 600 pria tidak diketahui keberadaannya.

Inggris belum mengatakan berapa banyak mantan warganya yang diyakini masih berperang. Namun setidaknya satu tahanan diketahui berasal dari negara Ratu Elizabeth itu saat ia melakukan monolog selama 72 menit. Ia mengatakan bahwa umat Islam di seluruh dunia harus marah atas perlakuan terhadap pengikut ISIS.

"Ini bukan saya yang ekstremis, saya orang yang sangat moderat dan ringan, Alhamdulillah, dan saya menganggap Negara Islam sangat moderat dan ringan," kata orang yang menyebut dirinya sebagai Abu Adam al -Britani 

Media Inggris mengidentifikasinya sebagai Yasser Iqbal, seorang pengacara yang mengemudikan Porsche yang membela praktik brutal ISIS yang ditahbiskan oleh Tuhan, termasuk membunuh orang-orang non-Muslim dan membebani umat Islam. Dia tidak menyebutkan pemecatan rutin kelompok tersebut, perbudakan wanita atau cuci otak anak-anak untuk menjadi pembunuh.

Pada puncaknya, antara 27.000 dan 31.000 warga asing mungkin telah melakukan perjalanan ke Suriah dan Irak untuk bergabung dengan ISIS, menurut sebuah analisis oleh Grup Soufan. Dari jumlah tersebut, sekitar 6.000 berasal dari Eropa, sebagian besar berasal dari Prancis, Jerman dan Inggris. Mayoritas memiliki latar belakang imigran dan menjadi target oleh propaganda kelompok tersebut, yang menyoroti ketidakadilan yang mereka hadapi di dalam negeri. Satu studi menemukan bahwa kurang dari 10 persen pejuang Barat beralih ke Islam.

Sebanyak sepertiga orang Eropa mungkin telah kembali ke rumah. Banyak yang dipenjara segera dan menunggu persidangan. Namun ada juga yang dibebaskan dan di bawah pengawasan.

Pejuag asing di Raqqa pada umumnya diakui sebagai anggota senior kelas menengah, dan sebagian besar diyakini memiliki sedikit informasi tentang cara kerja kelompok tersebut. Juru bicara koalisi AS, Ryan Dillon, mengatakan bahwa dia tidak memiliki informasi mengenai target bernilai tinggi di antara sekitar 350 pejuang yang menyerah di Raqqa pada hari-hari terakhir, termasuk beberapa orang asing.

Tapi untuk negara asal mereka, mereka menimbulkan risiko.

"Sentimen umum di Eropa utara adalah kita tidak ingin orang-orang ini kembali, tapi saya rasa tidak ada yang memikirkan alternatifnya," kata Pieter Van Ostaeyen, pakar jihadis Belgia.

Di antara komplikasinya adalah bagaimana mengadili orang yang kembali dan bagaimana melacaknya jika dan kapan mereka meninggalkan tahanan.

"Anda bisa melihat mengapa resolusi yang paling disukai adalah mereka tidak kembali," kata Bruce Hoffman, kepala program studi keamanan Universitas Georgetown dan penulis "Inside Terrorism."

"Yang mengkhawatirkan saya adalah saya pikir ini adalah angan-angan bahwa mereka semua akan terbunuh," tambahnya.

Pemikiran yang penuh harapan atau tidak, Parly mengatakan itu hasil terbaiknya.

"Kami tidak bisa melakukan apapun untuk mencegah kembalinya mereka selain menetralisir jumlah jihad maksimal dalam pertempuran ini," katanya.



BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis


Labels: Berita International, Slider

Thanks for reading Pasukan Kurdi Diperintahkan Habisi Warga Asing Anggota ISIS. Please share...!

Sports

S

Sejarah

Kesehatan

Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms
Back To Top