Jonghyun SHINee Meninggal di Usia 27 Tahun, Curhatannya di Surat Terakhir Bikin Nangis


BERITA GOOGLE - Idola K-POP Kim Jonghyun SHINee meninggal dunia kemarin (18/12/2017).

Dia ditemukan tidak sadarkan diri di sebuah unit apartemen.

Dia meninggal di usia 27 tahun.

Jonghyun ditemukan terbaring di sebuah kamar di apartemennya dengan briket batubara yang terbakar di dalam penggorengan di Cheongdam-dong di Southern Seoul pukul 06.00 petang.

Jonghyun diduga bunuh diri dengan menghirup karbon monoksida dengan menyalakan briket batubara.

Jonghyun kemudian ditemukan oleh saudara perempuannya yang saat itu pergi ke kediamannya dan menemukan Jonghyun berusaha melakukan bunuh diri.

Dia lalu membawanya ke Konkuk University Hospital.

Namun, sayang nyawanya tak bisa diselamatkan.
Polisi di Gangnam dan pernyataan saudara perempuannya kemudian menyatakan, dia telah meninggal dunia dengan bunuh diri.

Mendengar berita kematiannya, banyak penggemarnya yang kaget dan merasa patah hati.

Mereka kemudian mengungkapkan kesedihan dan belasungkawa di media sosial.

Sementara S.M. Entertainment, perusahaan yang menaungi SHINee belum merilis sebuah pernyataan menyenai kematian mendadak salah satu anggota mereka.

Namun, Nine9, teman dekat Jonghyun yang juga merupakan anggota group Dear Clouds kemudian mengungkap surat terakhir Jonghyun sebelum bunuh diri.

Jonghyun berbicara pada Nine9 tentang pemikirannya yang dalam dan gelap.

Dia juga menyuruh Nine9 untuk mengunggah kata-kata terakhirnya setelah dia pergi.

Dia bersama keluarganya kemudian mengungkapkan isi surat tersebut dan memenuhi keiginan terkahirnya.

Dilansir dari World of Buzz pada Selasa (19/12/2017) begini isi suratnya:

Iam damaged from the inside.
The depression that has been slowly eating away at me has completely swallowed me, and I couldn’t win over it.
I hated myself. I tried to hold on to breaking memories and yelled at myself to get a grip, but there was no answer.
If I can’t clear my breath, it’s better to stop.
I asked myself who can take care of myself. It’s only me. I was alone.
 It’s easy to say I’ll end things. It’s hard to end things. I lived all this time because of that difficulty. They said I wanted to run away.
That’s true.
I wanted to run away.
From me.
From you.
I asked who it was. It was me. And it was me.
And it was me again.
I asked why I kept losing my memories.
They said it was because of my personality. I see. It was my fault in the end.
I wanted someone to notice, but no one noticed.
No one met me, so of course they don’t know I exist.
I asked why people live. Just. Just. People just live.
If I ask why people die, I guess they’d say they were tired.
I suffered and I worried. I never learned how to turn my pain into happiness.
Pain is just pain.
They told me not to be like that.
Why?
I can’t even end things the way I want?
They told me to figure out why I was hurting. I know very well why.
I’m hurting because of me. It’s all my fault and because I’m bad. Doctor, is this what you wanted to hear?
No, I didn’t do anything wrong.
When the doctor blamed my personality with a quiet voice, I thought it was so easy to be a doctor. It’s amazing how much I’m hurting.
People who are hurting more live well.
People weaker than me live well. I guess not.
Out of everyone alive, there’s no one hurting more than I am and there’s no one weaker than I am. But they said I should live.
I asked why so many times, but it’s not for me. It’s for you.
I wanted to be for me. Don’t say things that don’t make sense.
Figure out why I’m hurting?
I told you why.
Why I was hurting. Is it not okay to be hurting this much because of that?
Do I need a more dramatic detail?
I need more of a story?
I told you why. Were you not listening?
Things I can win over don’t end in scars.
It wasn’t my place to clash with the world. It wasn’t my life to be known to the world.
They said that was why I was hurting more.
Because I had clashed with the world, because I was known to the world.
Why did I choose this?
That’s funny.
It’s a miracle I lasted this far.
What more can I say?
Just tell me I worked hard.
That it was good of me to come this far.
That I worked hard.
Even if you can’t smile as you let me go, please don’t blame me.
I worked hard.
I really did work hard.
Good bye.

Aku rusak dari dalam.
Depresi yang perlahan-lahan menggerogotiku telah benar-benar menelanku dan aku tidak dapat memenangkannya.

Aku membenci diriku sendiri.

Aku mencoba menahan ingatan dan berteriak pada diriku sendiri untuk mendapatkan pegangan, tapi tidak ada jawaban.

Jika aku tidak bisa menjernihkan napasku, sebaiknya berhenti.


Aku bertanya padaku siapa yang bisa menjaga diriku sendiri. Hanya aku.

Aku sendirian.

Mudah untuk mengatakan aku akan mengakhiri banyak hal.

Sulit untuk mengakhiri sesuatu.

Aku hidup selama ini karena kesulitan itu.

Mereka bilang aku ingin kabur.

Itu benar. Aku ingin melarikan diri.

Dari saya.

Darimu.

Aku bertanya siapa itu. Itu aku. Dan itu aku. Dan itu aku lagi.

Aku bertanya mengapa saya terus kehilangan ingatanku.

Mereka bilang itu karena kepribadianku. Aku tahu. Itu salahku pada akhirnya.

Aku ingin seseorang memperhatikan, tapi tidak ada yang memperhatikannya.

Tidak ada yang menemuiku, jadi tentu saja mereka tidak tahu aku ada.

Aku bertanya mengapa orang hidup. Hanya. Hanya. Orang hanya hidup.

Jika aku bertanya mengapa orang mati, aku kira mereka akan mengatakan, mereka lelah.

Aku menderita dan khawatir.

Aku tidak pernah belajar bagaimana mengubah rasa sakitku menjadi kebahagiaan.

Rasa sakit hanyalah rasa sakit.

Mereka menyuruhku untuk tidak seperti itu.

Mengapa? Aku bahkan tidak bisa mengakhiri hal-hal seperti yang kuinginkan?

Mereka menyuruh saya untuk mencari tahu mengapa aku terluka.

Aku tahu betul mengapa. aku sakit karena aku. Itu semua salahku dan karena aku buruk.

Dokter, apakah ini yang ingin kamu dengar?

Tidak, aku tidak melakukan kesalahan.

Saat dokter menyalahkan kepribadianku dengan suara yang tenang, aku pikir sangat mudah menjadi dokter.

Sungguh menakjubkan betapa saya terluka.

Orang yang lebih sakit hidup dengan baik.

Orang yang lebih lemah dariku hidup dengan baik.

Aku rasa tidak.

Dari semua orang hidup-hidup, tidak ada yang lebih sakit dariku dan tidak ada yang lebih lemah dariku.

Tapi mereka bilang aku harus hidup.

aku bertanya berkali-kali mengapa, tapi ini bukan untukku. Itu untukmu.

Aku ingin menjadi untukku.

Jangan katakan hal-hal yang tidak masuk akal.

Cari tahu mengapa saya sakit? Aku sudah bilang kenapa.

Kenapa aku sakit? Apakah tidak apa-apa menyakiti ini karena itu?

Apakah saya memerlukan detail yang lebih dramatis? Aku butuh lebih banyak cerita?

Aku sudah bilang kenapa. Apakah kamu tidak mendengarkan?

Hal yang bisa aku menangkan tidak berakhir dengan bekas luka.

Bukan tempatku bentrok dengan dunia.

Bukanlah hidupku untuk dikenal di dunia ini.

Mereka bilang itu sebabnya saya lebih sakit.

Karena aku telah bertentangan dengan dunia, karena saya dikenal dunia.

Mengapa aku memilih ini? Itu lucu.

Ini adalah keajaiban yang saya jalani sejauh ini.

Apa lagi yang bisa aku katakan? Katakan saja aku bekerja keras.

Untung aku datang sejauh ini. Bahwa aku bekerja keras.

Bahkan jika kamu tidak bisa tersenyum saat membiarkanku pergi, tolong jangan salahkan aku.

Aku telah bekerja keras. Aku benar-benar bekerja keras.

Selamat tinggal.




BeritaGoogle.com - Situs Berita Hari Ini Indonesia, Indeks berita terbaru hari ini dari peristiwa, Kecelakaan, kriminal, hukum, berita unik, Politik, dan liputan khusus di Indonesia dan Internasional, Olahraga Hingga Gosip Artis

Bantuan Anda, Berita Heboh, Berita International, Berita Terkini, Berita Unik, Cerita Cinta, Cerita Lucu, Cerita Mengharukan, Entertainment, Film Cinta, Film Lucu, Film Mengharukan, Handphone, Kesehatan, Kuliner, Orang Hilang, Penipuan, Sejarah, Slider, Sports, Tionghoa, Video, Zodiak
Labels: Entertainment, Slider

Thanks for reading Jonghyun SHINee Meninggal di Usia 27 Tahun, Curhatannya di Surat Terakhir Bikin Nangis. Please share...!

Adv

 Kumpulan Daftar situs Website Poker Online Terpercaya Indonesia | SitusWebsitePoker.com

Berita Indonesia

Berita Heboh

Sejarah

Kesehatan

Entertainment

Sports

S
Histats.com © 2005-2014 Privacy Policy - Terms
Back To Top